Bergembira dan nikmati hidup sementara menanti jodoh tiba…

 

Kadang-kadang aku terlupa dan terleka. Aku terlupa yang aku memiliki dan menikmati banyak kurniaan Allah yang melimpah ruah. Aku terlupa yang aku memiliki keluarga yang baik dan sihat, tubuh badan yang sihat dan kerjaya yang baik. Kereta juga bagus.

Cuma kadang-kadang sebagai manusia biasa yang lemah, aku asyik berfikir tentang mengapa aku belum berumahtangga lagi. Orang kata perkahwinan itu melengkapkan seseorang samada lelaki atau wanita. Betul juga, ini kerana jika niat untuk berkahwin itu lurus, maka ia adalah satu ibadah yang amat besar ganjarannya. Malah Rasullullah pernah berkata yang apabila seseorang itu menikah, dia sudah melengkapkan separuh dari agamanya. Ini bermakna perkahwinan itu juga membawa bersamanya tanggungjawab yang amat besar juga. Besar ganjaran, besar tanggungjawabnya…amat logik.

 

Cumanya aku tidak pasti samada haruskah aku tunggu atau cari jodoh ku itu? Memandangkan aku sudah bertekad untuk tidak bercouple atau berpacaran lagi, maka aku sentiasa berdoa kepada Allah agar menjatuhcintakan aku hanya kepada jodohku. Malah, aku berdoa kepada Allah agar mempercepatkan jodohku apabila dia sampai kelak. Maksudnya, tidak perlu tunggu lama-lama. Ini kerana ubat kepada cinta adalah pernikahan.

 

Teringat pula kepada bekas teman lelakiku. Baru-baru ini aku terbaca Google+ tentang status-status dia. Rupanya dia baru putus juga dengan seseorang. Aku berdoa agar dia tidak menghancurkan hati mana-mana gadis yang baik. Tapi sebenarnya aku amat bersimpati dengannya. Ini kerana dia masih lagi tercari-cari dan berulangkali putus hubungan dan dengan bangganya menulis di internet tentangnya. Kasihan. Sedangkan aku terus menerus berdoa dan aku bersyukur aku tidak pernah bercouple dengan sesiapa sejak setahun ini. Memang niat aku tidak mahu bercouple dan aku sangat meyakini doa aku agar apabila jodoh sampai, aku langsung menikah, titik.

 

Adakala aku bertanya pada Allah, kenapa lama sangat doa aku belum dikabulkan lagi? Sesekali aku tewas dan bertanya juga soalan sedemikian kepada Allah. Tapi yang menggelikan hatiku, aku juga tahu jawapannya. Aku tahu yang hanya Allah yang mengetahui bila detik aku bertemu dengan jodohku. Kita tidak boleh memaksa Allah mempercepatkan jodoh, kita hanya boleh mempertingkatkan doa bertubi-tubi supaya bertemu jodoh.

Adakala juga aku bertanya pada Allah, adakah aku tidak layak untuk mendapatkan lelaki yang baik dan soleh? adakaah aku tidak layak untuk mendapatkan lelaki yang bekerjaya dan mapan dalam segi ekonominya? Sekali lagi, aku tewas dan terpaksa bertanya soalan-soalan diatas kepada Allah.

Tetapi tiba-tiba aku sedar. Aku sedar Allah sudah berjanji bahawasanya lelaki baik untuk wanita yang baik dan wanita baik adalah untuk lelaki yang baik. Ya, aku sedang berusaha untuk menjadi wanita muslim yang baik. Aku pasti akan mendapatkan lelaki yang baik, malah terbaik untukku, Ameennnn…

 

Aku masih boleh berangan lagi. Siapa namanya? Bagaimana agamanya? Bagaimana rupa parasnya?   Apa kerjayanya?

 

Jodoh itu rahsia Allah. Mungkin bulan depan aku menikah? Mungkin dalam 3 bulan lagi…tiada siapa tahu. Yang penting, teruskan berdoa!!!!!

 

Ameennn

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: